Bahagiamu Bukan Tugas Orang Lain

Bahagia adalah hal yang sederhana. Beberapa orang bahagia saat melihat saldo tabungannya lebih dari delapan digit. Ada juga yang bahagia bila bisa makan tanpa jadi gemuk. Banyak pula yang bahagia saat berada di tengah hutan atau pinggir pantai. Bahagiaku dan bahagiamu pun bisa jadi jauh berbeda. Bahagia itu sederhana, tapi manusia lah yang membuatnya terasa rumit.

bahagia(1)

Belum lagi banyak manusia yang menggantungkan kebahagiaannya pada orang lain. Pada orang tua yang dianggapnya wajib membahagiakan anak. Pada suami/istri yang dibebani dengan keharusan mengerti akan kebahagiaan pasangan. Pada anak yang dituntut untuk membahagiakan orang tua.

Padahal bahagia itu datangnya dari diri sendiri, dan kadang tak mampu dijelaskan dengan kata-kata, bahkan sulit diukur. Kamu bisa saja membuat orang lain tersenyum bahkan tertawa, tapi bukan berarti itu membuatnya bahagia. Kamu bisa memberi uang milyaran, menaungi orang lain di dalam istana yang megah, memberinya fasilitas terbaik bak raja dan ratu, tapi bukan berarti itu membuat orang tersebut bahagia.

Lihatlah betapa banyak orang kaya yang mati karena depresi, jelas mereka tidak bahagia. Coba tengok betapa banyak orang terkenal dan pintar mati bunuh diri, jelas itu karena mereka tidak bahagia. Belum lagi dia yang cantik atau tampan dan dipuja banyak orang yang mati over dosis, jelas mereka tidak bahagia dengan hidupnya.

Tak ada ukuran yang jelas untuk membahagiakan seseorang. Karena kebahagiaan seseorang adalah tanggung jawab dirinya sendiri. Kita adalah orang yang paling tahu apa yang kita inginkan, kita adalah orang yang paling tahu cara termudah membuat diri kita bahagia, kita adalah orang yang seharusnya membahagiakan diri kita sendiri.

Membebani orang lain dengan kewajiban untuk membahagiakan kita adalah hal yang hampir tidak mungkin dilakukan. Karena ekspektasi terhadap hal-hal yang tidak dapat kita kontrol tidak pernah sejalan dengan realita. Maka dari itu mulailah mencari bahagiamu sendiri. Mulailah menemukan bahagiamu sendiri. Mulailah bahagiakan dirimu sendiri. Tak selalu harus mahal, tak selalu harus mewah, tak selalu harus sempurna, tapi jika itu mampu membuatmu bahagia maka itu sudah cukup.

Seperti segelas kopi di awal pagi. Seperti semangkuk mie rebus dengan telor dan rawit di sore yang hujan. Seperti sprei baru yang nyaman di ranjang. Seperti lantunan musik klasik di tengah hari yang sendu. Seperti berpelukan pada penghujung hari. Seperti itulah bahagia. Sederhana. Jika saja kita tahu apa yang kita inginkan, bila saja kita mau mengusahakannya, dan ikhlas menerimanya.

Karena bahagia adalah hak setiap orang, sekaligus kewajiban dari diri kita sendiri.

bahagia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *