Black Panther : Sisi Baru Film Superhero

Akhirnya semalam aku dan suami, plus anak-anak, nonton WAKANDA #eh Black Panther. Dan ternyata filmnya … keren pake banget!! Buat yang belum nonton film Black Panther bercerita tentang latar belakang Wakanda, tradisi mereka, teknologi mereka, dan tentu saja kaitannya dengan raja mereka T’Challa sang Black Panther yang merupakan simbol leluhur dan penjaga Wakanda.

source: forbes(dot)com

source: forbes(dot)com

Film yang disutradarai oleh Ryan Coogler ini memang lebih banyak menceritakan tentang latar belakang Black Panther dan Wakanda. Termasuk juga kaitannya dengan film Marvel lain (Captain America : Civil War) yang memunculkan sosok Black Panther untuk pertama kalinya. Tapi di film ini kita dipuaskan sama keberadaan konflik kepentingan yang khas banget dengan Wakanda. Kalau aku boleh bilang konflik ini mengangkat keberadaan Hukum Rimba, which is Anak Raja akan jadi Raja selanjutnya, kecuali ada yang mengalahkannya dalam sebuah ritual resmi kerajaan. Dan juga hukum rimba lainnya yang muncul dalam film ini adalah ide tentang “nyawa dibayar nyawa” yang disulam secara apik dalam dua contoh kejadian yang berbeda.

Istimewanya adalah Black Panther menciptakan warna baru dari segi musik dan fashion bagi film-film Marvel yang menurutku patut diacungi sejuta jempol. Hahahaha… #lebay! Tapi ini serius, scoring film ini endang bambang chyn! ala-ala mau nyaingin fast and furious dengan banyak memasukan unsur etnis yang ciamik!! Fashionnya yang konon terinspirasi sama pakaian bangsa Afrika juga jadi sebuah penyegaran karena film Marvel lain cenderung nggak terlalu memikirkan unsur fashion, tapi Black Panther lagi-lagi stand out karena hal itu. Ya mungkin karena setting film lain kebanyakan di Amerika, sedangkan Wakanda punya “dunia” sendiri. Tapi tetep aja sih menurutku fashion yang terjahit tradisi itu cakep bingiittss!!

source: showbiz411(dot)com

source: showbiz411(dot)com

Lalu yang aku sukai juga dari film ini adalah karena Black Panther memperlihatkan pengaruh perempuan. Hahahaha… sebut saya feminis, tapi menurutku dikebanyakan film perempuan selalu jadi yang lemah dan butuh bantuan, tapi film Black Panther justru memperlihatkan bahwa perempuan itu setroooongg dan bisa diandalkan. Nggak ada tuh keberadaan perempuan yang gampang terpancing masalah, di film ini justru perempuan-perempuannya waras semua! Kece beraaaattsss!! Ada Okoye yang setia sama bangsanya, ada Nakia yang selalu bisa diandalkan dan peduli pada kehidupan sosial di dunia luar, ada Shuri yang super cerdas! Gilaaaa seeehhh… kece banget lah! Apa lagi perempuan-perempuan itu punya peran dalam kesuksesan bangsanya, rajanya, dan Black Panther (tentu saja). Yap!! Selalu ada perempuan hebat di balik pria hebat, bukan?

Satu lagi yang menurutku kece banget dari film Black Panther adalah sinematografinya, ah elah sok orang pilem banget gue kalo bahas ini. Tapi beneran, menurutku sinematografi dalam film ini gila-gilaan sih, ditambah sama pemandangan, dan efek yang kece banget bikin semua rasanya sempurna.

And then, it comes to an end, yang sebenrnya nggak end juga karena aku yakin film ini akan ada lanjutannya. Ada konflik yang belum terselesaikan, dan ada umpan yang ditaman di akhir film. Apa lagi kalau merujuk pada pendapatannya yang super fantastis di seluruh dunia, udah pasti lah filmnya akan lanjut. Hehehehe…

wakanda forever

Well, udah cukup ya pujian untuk Black Panter yang aku tulis dari tadi. Hahahahaha… akhir kata aku cuma mau bilang WAKANDA FOREVER! 🤣 Please King T’Challa, aku nggak mau pindah ke Meikarta, aku mau ikut kamu aja ke Wakanda!!! 🤣🤣🤣

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *