Bahagiamu Bukan Tugas Orang Lain

Bahagia adalah hal yang sederhana. Beberapa orang bahagia saat melihat saldo tabungannya lebih dari delapan digit. Ada juga yang bahagia bila bisa makan tanpa jadi gemuk. Banyak pula yang bahagia saat berada di tengah hutan atau pinggir pantai. Bahagiaku dan bahagiamu pun bisa jadi jauh berbeda. Bahagia itu sederhana, tapi manusia lah yang membuatnya terasa rumit.

bahagia(1)

Belum lagi banyak manusia yang menggantungkan kebahagiaannya pada orang lain. Pada orang tua yang dianggapnya wajib membahagiakan anak. Pada suami/istri yang dibebani dengan keharusan mengerti akan kebahagiaan pasangan. Pada anak yang dituntut untuk membahagiakan orang tua.

Padahal bahagia itu datangnya dari diri sendiri, dan kadang tak mampu dijelaskan dengan kata-kata, bahkan sulit diukur. Kamu bisa saja membuat orang lain tersenyum bahkan tertawa, tapi bukan berarti itu membuatnya bahagia. Kamu bisa memberi uang milyaran, menaungi orang lain di dalam istana yang megah, memberinya fasilitas terbaik bak raja dan ratu, tapi bukan berarti itu membuat orang tersebut bahagia.

Lihatlah betapa banyak orang kaya yang mati karena depresi, jelas mereka tidak bahagia. Coba tengok betapa banyak orang terkenal dan pintar mati bunuh diri, jelas itu karena mereka tidak bahagia. Belum lagi dia yang cantik atau tampan dan dipuja banyak orang yang mati over dosis, jelas mereka tidak bahagia dengan hidupnya.

Tak ada ukuran yang jelas untuk membahagiakan seseorang. Karena kebahagiaan seseorang adalah tanggung jawab dirinya sendiri. Kita adalah orang yang paling tahu apa yang kita inginkan, kita adalah orang yang paling tahu cara termudah membuat diri kita bahagia, kita adalah orang yang seharusnya membahagiakan diri kita sendiri.

Membebani orang lain dengan kewajiban untuk membahagiakan kita adalah hal yang hampir tidak mungkin dilakukan. Karena ekspektasi terhadap hal-hal yang tidak dapat kita kontrol tidak pernah sejalan dengan realita. Maka dari itu mulailah mencari bahagiamu sendiri. Mulailah menemukan bahagiamu sendiri. Mulailah bahagiakan dirimu sendiri. Tak selalu harus mahal, tak selalu harus mewah, tak selalu harus sempurna, tapi jika itu mampu membuatmu bahagia maka itu sudah cukup.

Seperti segelas kopi di awal pagi. Seperti semangkuk mie rebus dengan telor dan rawit di sore yang hujan. Seperti sprei baru yang nyaman di ranjang. Seperti lantunan musik klasik di tengah hari yang sendu. Seperti berpelukan pada penghujung hari. Seperti itulah bahagia. Sederhana. Jika saja kita tahu apa yang kita inginkan, bila saja kita mau mengusahakannya, dan ikhlas menerimanya.

Karena bahagia adalah hak setiap orang, sekaligus kewajiban dari diri kita sendiri.

bahagia

Persaingan untuk Bahagia

Di dunia ini, kita selalu dipertemukan dengan persaingan. Di sekolah persaingan itu disebut “juara kelas”. Di kantor persaingan itu bernama “karyawan teladan. Lalu terus berlanjut menjadi “the best of something” yang tidak ada habisnya. Banyak orang sering kali sibuk mengejar ketertinggalannya dibanding orang lain, sampai lupa bahwa dirinya turut menguap seiring persaingan itu. Hingga yang tersisa hanya manusia dengan obsesi untuk mengalahkan orang lain, demi mengungguli setiap pesaing yang disediakan hidup padanya.

lawan

Tak jarang, keinginannya untuk menang mengalahkan nurani, hingga membuatnya menghalalkan segala cara. Padahal obsesi itu yang perlahan-lahan menghancurkan dirinya sendiri, menyakiti orang-orang di sekitarnya, bahkan membahayakan bagi orang yang menganguminya. Obsesi yang menenggelamkannya dalam kejayaan semu. Mungkin itu adalah sebuah fase dalam kehidupan. Mungkin semua orang juga pernah mengalaminya. Tapi, setelah aku renungkan, mungkin saja itu justru kesesatan pikiran yang akan membuat kita kehilangan segalanya.

Aku sendiri pernah terpedaya pada pusara persaingan itu. Di saat ada amarah yang menggebu di dada saat kalah, juga ada kesombongan yang menyelinap dalam pikiran saat memang. Hingga aku merasa takut pada diriku sendiri. Dan, kemudian aku menyadari bahwa yang terpenting adalah BAHAGIA, bukan “menang”.

Maka setelah itu aku memilih untuk menyngkir dari “arena lomba” dan menjadi diriku sendiri. Meski itu artinya aku tak memiliki pencapaian yang sama dengan orang lain. Meski aku dianggap tak mampu bersaing dengan orang lain. Meski tak jarang orang beranggapan aku lemah dan payah, juga aneh. Tapi yang terpenting aku bahagia.

Tapi jangan salah, hingga kini aku masih tetap bersaing. Bahkan kali ini persaingan yang kumiliki jauh lebih besar, dengan pesaing yang juga jauh lebih tangguh.

Dia adalah diriku sendiri.

Ketakutanku, keraguanku, kelemahanku, kemalasanku, kesombonganku, hingga ketidakpercayaandiriku menjadi lawan yang jauh lebih penting untuk aku taklukan. Namun karena itu pulalah perjuanganku menjadi jauh lebih berharga. Karena ketika aku menang nanti, aku akan menjadi yang terbaik untuk diriku sendiri, demi kebahagiaanku, untuk kewarasanku. Bukan untuk orang lain, apa lagi demi sebuah halusinasi bernama “kepopuleran”.

dan kebahagiaanku adalah tanggung jawabku.Aku mencintai diriku, dan kebahagiaanku adalah tanggung jawabku. Aku memerlukan waktu yang panjang untuk menyadari hal itu. Jadi itulah yang kemudian aku pilih. Untuk melawan pesaing yang ada di dalam diriku, bukan mencari lawan tertangguh di luar sana untuk aku kalahkan.

Aku melakukannya untuk diriku … dan kamu.

Iya, kamu. Kamu yang sudah merasa lelah dengan semua perlombaan itu tapi terlalu takut untuk menjauh dari arena. Kamu yang jengan dengan persaingan dunia tapi enggan menepi dari arus liar itu. Kamu tidak sendiri. Dan kamu tidak aneh. Kamu hanya telah sadar bahwa yang terpenting adalah kebahagiaanmu, bukan tentang menjadi pemenang. Karena itu pula kamu perlu mengalah pada ego untuk terus bersaing, dan mulai hidup bahagia dengan dirimu sendiri sebagai lawanmu.

Dan jika suatu hari nanti jalanmu menemui jalur persaingan milik orang lain, yang harus kamu lakukan adalah menepi. Jika ia memilih untuk menjadi teman, maka berbaikhatilah. Namun jika ia ingin bersaing maka biarkanlah. Karena itu bukan urusanmu.

Semua orang adalah lawan dari diri mereka sendiri. Namun hidup memang sengaja membuat mereka hanyut pada perlawanan antara satu sama lain, hingga melupakan musuh besar yang sebenarnya. Berhentilah menjadi lawan dari orang lain, dan mulailah menaklukan dirimu sendiri.

Kebahagiaanmu bukan di dapat dari orang lain, dan tak pernah ditentukan dari perlombaan apapun. Kebahagiaan kita adalah pilihan kita sendiri. Maka dari itu jadilah dirimu sendiri, dan berbahagialah.

Dan ingatlah kata-kata yang pernah diucapkan oleh Stephen Hawking bahwa, “On of the basic rules of the univeres is nothing is perfect. Perfection simply doesn’t exist. Without imperfection, neither you nor I would exist.”

source: www(dot)azquotes(dot)com

source: www(dot)azquotes(dot)com

Temukan dirimu. Temukan persainganmu yang sebenarnya. Syukuri ketidaksempurnaanmu. Maksimalkan kemampuanmu. Dan terlebih, berbahagialah.

Resolusi 2018 Penting Nggak Sih?

Tahun udah ganti, kok kalender di rumah belom ganti ya? *plak* itu mah aku aja yang emang belom beli kalender 2018. Hehehehe… Tapi asli deh, mungkin ini adalah satu-satunya tahun baru yang nggak seheboh pergantian tahun sebelumnya. Mungkin karena aku udah tambah tua (halah), atau emang sebenernya ganti tahun ya emang cuma ganti kalender aja sih. Eh ngomong-ngomong ini blog belum lumutan kan saking jarangnya aku tulis? hahahaha… Blogger macam apa lah saya ini, kebanyakan nulisnya buat orang lain (yang bayar) dari pada buat blog sendiri.

Tahun lalu aku memulai tahun dengan sangat bersemangat, sampe bikin resolusi ini dan itu untuk tahun 2017 lalu. Alhamdulillah sih semua resolusiku tercapai kecuali ngurusin badan (eh). hahahaha… Aku tahu semua jenis resolusi itu bisa aja tercapai kalau mau usaha. Resolusi menulisku jelas tercapai karena aku usaha nulis tiap hari menghasilkan beberapa antologi (yang jumlah melebihi resolusiku), jadi kontributor penulis di salah satu media, dan juga menerbitkan novelku (yang jadwal terbitnya 2018). Tapi soal ngurusin badan satu-satunya usaha yang aku lakukan adalah tidak makan (hanya) saat puasa dan tidur, selebihnya satu mulus saya tidak berhenti makan. Udah jelas kan ya? hahaha..

Tapi mari berpisah dengan resolusi 2017 dan melangkah menuju 2018. Lalu gimana sama resolusi 2018?
Sebenernya penting nggak sih punya resolusi tahunan? Karena aku merasa tahun ini akan lebih menyenangkan tanpa perlu membuat resolusi. Aku tahu sih resolusi itu dibuat untuk menciptakan target untuk diri kita sendiri dan mengukur keberhasilan kita. Tapi kok kayanya pake resolusi jadinya ngoyo banget ya?

2018

Tapi baiklah, aku tetep bikin resolusi deh buat 2018. And, here it is…
1. Lebih rajin ibadah
2. Lebih rajin nulis
3. Labih rajin olahraga
4. Lebih sabar
5. Lebih banyak bermanfaat bagi orang lain

Udah gitu aja resolusinya.
Kok nggak detail? Itu cukup detail kok dan kalau benar-benar dilakukan maka hasilnya pasti mengikuti. Bukankah hasil akhir adalah buah dari proses? Jadi aku lebih memilih untuk menjadikan prosesnya sebagai resoluisku tahun 2018 ini. Sedangkan hasilnya aku serahkan kepada Allah SWT yang tentu lebih tahu apa saja yang baik untukku.

Nah kalau kamu, udah bikin resolusi 2018? Aku nggak pengen kepo sama resolusimu, aku cuma pengen ikut mendoakan agar resolusinya dapat berjalan dengan maksimal dan mendapat hasil sesuai harapan.

Anyway, SELAMAT TAHUN BARU, ya semuanya. Telat 8 hari nggak apa-apa lah ya. Hehehehe…

Angan Semu Tentang Kesombongan

Pernah merasa bahwa kita telah meraih sangat banyak hal dalam hidup? Pernah merasa kita sangat dibutuhkan oleh orang lain? Pernah merasa bahwa kita seseorang yang penting? Semua perasaan itu adalah angan semu tentang kesombongan diri kita.

Forever Fragrance

Iya, semua itu hanya sekedar angan semu yang terhembus akibat kurangnya kesadaran diri kita atas pemberian dari Allah. Karena semua yang kita miliki sekarang, bukan benar-benar miliki kita. Semua yang kita miliki adalah pemberian, bahkan hanya titipan yang kapan saja bisa diambil oleh Sang Pemilik Kehidupan.

Lalu apa yang bisa kita sombongan dari semua titipan itu? Pantaskah kita pongah atas hal-hal yang tidak benar-benar kita miliki?

Well, saya tahu tulisan ini mungkin agak dianggap terlalu menggurui. Saya memang bukan guru, saya hanya manusia yang tak pernah lelah belajar, baik pelajaran yang diberikan oleh orang lain, maupun ilmu yang ditawarkan oleh kehidupan. Tapi saya hanya ingin membagi pemikiran saya tentang betapa imajinernya pemikiran kita terhadap hal-hal yang kita miliki hingga membuat kita sering terserang penyakit sombong.

Kita semua pasti pernah melihat seorang petinggi negara yang begitu hebat, yang begitu di kagumi, yang bekerja dengan luar biasa, namun kemudian dipenghujung karier atau usianya semua kehebatan itu musnah salam sekali jentikan jari. Itu sebuah pertanda yang jelas dari Allah, bahwa kehebatan, tahta, dan penghormatan itu adalah sebuah pemberian dari Allah, hanya sekedar titipan yang akan diambil kembali.

Kita juga mungkin sering melihat seorang selebriti yang begitu rupawan, yang sangat dikenal, yang bakatnya tak diragukan lagi, namun kemudian tersandung masalah ini dan itu hingga membuatnya tersingkir dari ketenaran. Bukankah itu juga sebuah pertanda yang jelas dari Allah, bahwa semua keindahan, kepopuleran, bahkan bakat yang kita miliki hanyalah sebuah pinjaman yang pasti akan diminta kembali oleh Sang Pemilki.

Tak jarang kita melihat seorang genius yang pemikiran-pemikirannya begitu luar biasa, juga seorang pemuka agama yang jamaahnya mencapai angka jutaan, dan pengusaha yang hartanya tak terhitung jumlahnya, kemudian Allah mencabut nyawanya tanpa aba-aba. Kemudian habislah semua kedigdayaannya dalam sekejap mata. Bukankah itu pertanda yang jelas bahwa segala yang ada bukan benar-benar milik kita.

Karier, ilmu, dan bakat yang kita miliki adalah barang sewaan yang punya batas waktu. Kita tak tahu kapan waktunya habis, tapi tak ada yang abadi. Harta, tahta, bahkan keluarga kita pun hanya pinjaman yang bisa diambil kapan saja. Bahkan jika saja kita ingat bahwa selalu ada langit diatas langit, bahwa selalu ada orang yang lebih pintar dari kita, lebih kaya dari kita, lebih hebat dari kita, seharusnya kita malu menyimpan kesombongan.

Lalu apa yang membuat kita sombong? Bukankah kita tak pernah memiliki kendali atas apapun? Bukankah kita bahkan tak pernah bisa menebak hidup kita sedetik yang akan datang? Bukankah kita tak punya kuasa yang mampu melebihi ketentuan Allah? Lalu apa yang membuat kita pantas menjadi orang yang angkuh?

Lupakah kita pada Allah hingga masih memelihara angan semu tentang kesombongan terhadap hal-hal yang saat ini kita miliki? Karena bahkan jika Allah berkehendak, Ia bisa saja mencabut semua hidayah yang ada pada diri seorang manusia. Karena bahkan jika telah datang waktunya, jasad ini hanya akan kembali menyatu dengan tanah.

Renungi semuanya, wahai kawan. Jangan simpan kesombongan itu pada hatimu. Biarkan segala yang kini kita miliki membuat kita semakin mensyukuri kebaikan-kebaikan Allah.  Jangan simpan keangkuhan itu pada pikiranmu. Jangan tunggu murka Allah atas sifatmu. Karena kemurahan yang Allah beri itu bahkan terlalu banyak jika dibandingkan dengan kepatuhan dan ketaatan kita pada-Nya.

main-qimg-a00bcf919ebffed20ea8bdbcabc0b4ae-c

source : quora.com

Hari Aksara Internasional 2017

Lima puluh satu tahun yang lalu, PBB menetapkan 8 Septermber sebagai Hari Aksara Internasional. Iya, bahkan sejak puluhan tahun yang lalu sudah banyak orang yang sadar tentang pentingnya melek huruf. Namun sampai saat ini buta aksara masih menjadi isu, bukan hanya pada cakupan daerah namun juga di dunia intenasional.

Meski angka buta huruf di Indonesia disebut telah mencapai angka yang membahagiakan, yaitu lebih dari 97% (sumber). Namun, masih ada banyak daerah yang memiliki angka buta huruf tinggi, bahkan di Papua angka buta aksaranya masih menyentuh jumlah 28,75 % lebih. Sebuah angka yang sudah selayaknya menjadi perhatian kita bersama, bukan hanya pemerintah.

”Literacy in a Digital World” adalah tema yang tahun ini diangkat oleh UNESCO dalam merayakan Hari Aksara Internasional. Kemendikbud menerjemahkan tema tersebut menjadi “Membangun Budaya Literasi di Era Digital”. Sebuah tema unik yang tepat sasaran, mengingat semakin majunya literasi digital di seluruh dunia.

Bicara soal literasi digital blog dapat dikatakan masih menjadi pemimpinnya, namun kini muncul juga website-website khusus yang memberi ruang bagi para penulis di era milenial ini untuk memamerkan karyanya. Sebut saja widbook, bercerita, sipenulis, dan tentu tak ketinggalan wattpad yang begitu booming di tengah netizen saat ini. Keberadaan website yang mendukung dan memudahkan para pejuang dan pecinta literasi ini tentu di harapkan dapat membantu meningkatkan minat baca masyarakat.

Tapi di sisi lain, ternyata kemudahan yang ada dalam bentuk media digital itu masih juga terus menjadi peluang untuk disalahgunakan oleh oknum-oknum tertentu demi mendapatkan keuntungan pribadi. Bukan saja permasalahan plagiarisme yang memang kerap menjadi topik utama keluahan para penulis, tapi juga beredarnya buku atau ebook bajakan. Baik yang diperjualbelikan dengan harga murah tanpa hak, tapi juga yang dibagikan secara cuma-cuma.

Teachers Appreciation Week(1)

Pada perayaan Hari Aksara Internasional kali ini, aku hanya bisa berharap, ada lebih banyak lagi orang yang bisa membaca di bumi pertiwi, agar bangsa ini dapat menjadi bangsa yang lebih besar dan berjaya. Tentu juga harapan adanya kesadaran semua orang tentang betapa berharganya hak cipta pada setiap buku yang dibuat oleh penulis, dan semoga saja tak ada lagi plagiarisme dalam semaraknya dunia literasi ke depan.

Harapan yang tinggi, tentu saja. Tapi bukan berarti tidak akan tercapai dengan dukungan semua pihak.

Selamat Hari Aksara Internasional.
Salam literasi.