1st day at school

gue masih berhutang ya menulis tentang hari pertamanya Qyara di SD.

yeah! my baby is an elementary school student. woohhoooo….

bagi yang belum pernah ngerasain jadi ibu, well, i can’t say anything but sorry for you. tapi mungkin suatu hari nanti lo bakal ngerasain apa yg gue rasain tentang ini (only if you lucky enough).

setelah beberapa test dan sebagainya akhirnya Qyara diterima di SD yg cukup terkenal di daerah gue, SD swasta umum, walau pun tadinya gue pikir mau masukin dia ke SD islam, tapi umurnya belum cukup, karena dia lahir akhir tahun, jd pilihannya minim, untungnya di SD ini batas usianya pas, jadi Qyara bisa daftar.

Senin, 11 Juli 2011 adalah hari bersejarah dalam hidup Qyara dan gue (as her mother).

pagi-pagi kita berdua udah bangun dan siap-siap buat berangkat ke sekolah. berhubung ini hari pertamanya sekolah di sekolah baru jadi gue anter dia ke sekolah. sejujurnya dari bangun tidur gue udah deg-deg ser, takut nanti di sekolah barunya dia ga bisa bersosialisasi, takut dia nangis dan ga mau masuk kelas. tp dari bangun Qyara terlihat sangat excited dengan sekolahnya.

waktu gue bangunn Qyara bilang, “bun, kok pagi banget sih bangunin aku?” dan gue jawab “iya lah, kan sekarang SD masuknya lebih pagi, dan sekolahnya lebih jauh.” maklum TKnya Qyara cuma berjarak 5 menit dari rumah. haha.. sedangkan SDnya lumayan jauh sekitar 20 menit kalo ga macet.

sampe di sekolahnya Qyara pastinya gue langsung nyari kelasnya, kelasnya di lantai 1, bersebelahan sama kelas 1-3. oh iya Qyara masuk ke kelas 1-4. masuk ke kelas udah lumayan rame, udah ada beberapa anak ditemenin ibunya atau bapaknya. tadinya gue pikir Qyara duduk di depan aja, biar belajarnya lebih konsen, tapi ternyata di setiap meja ada namanya, dan karena Qyara absennya nomer 20something jadilah dia duduk di kursi kedua dari belakang.

dia sempet nyeletuk, “aku mau duduk di depan bun” gue bilang aja “nanti bilang aja sama bu guru ya, sementara duduk disini dulu sesuai namanya.”

well, gue pikir dia bakal nangis saat gurunya masuk dam meminta para orang tua untuk keluar kelas. tapi dia ternyata fine-fine aja. malah langsung ngobrol sama temen sebangkunya, namanya Vira. dan gue pun nunggu dengan harap-harap cemas diluar, sambil sesekali ngintip lewat jendela. Qyara ga keliatan bingung atau takut di kelas barunya, dengan guru dan teman-teman barunya. well, spertinya gue aja yg terlalu paranoid. haha..

di kelas sebelahnya Qyara banyak banget anak-anak yang nangis ga mau ditinggal sama mama/papanya. bahkan setelah dibujuk dan ditemenin tetep aja ada beberapa yang sampe selesai tetep ditemenin mama/papanya di dalem kelas. Thanks GOD, gue berhasil mendidik Qyara jadi anak yang disiplin dan mandiri. emang sejak TK B dia selalu sekolah sendiri, naik jemputan.

pas pelajaran selesai gue sama Qyara langsung nyari supir dan mobil jemputan Qyara. Qyara dapet mobil jemputan nomer 9, untungnya ga terlalu susah dicari walaupun banyak jemputan yang lain. gue nganter Qyara ke jemputan dan dia pulang ikut jemputan. sedangkan gue pulang duluan. Qyara sempet bilang “jemputannya gede banget bun” dan gue pengen ketawa, dari jaman gue SD ya jemputan rata-rata segede gitu, mobil L300. mungkin karena dia masih terbiasa naik jemputan TK yang mobil kijang. hahaha..

well, ini beberapa foto hari pertama qyara sekolah..

oh iya, Qyara katanya mau ikutan excul taekwondo. hahaha.. mau jadi jagoan katanya dia.

my baby: Qyara Anjani Divanti

waktu masih bayi

dulu suka main drum

waktu baru masuk playgroup

sekarang udah pinter

buka kado ulang tahun

kalo lg jutek begini nih

namanya: QYARA ANJANI DIVANTI

lahir: 29 Desember 2005

cantik ya anak gue.. hehe..

dulu dipanggilnya ade, sampe kebiasaan.. tp skrg maunya dipanggil kakak, pdhal belum punya ade..

Qyara suka nonton film kartun dan main game.. Qyara juga punya facebook loh.. kan biar eksis katanya..

Bunda dan Qyara